Ngopi Sebelum 'Prei' - KaAzima

Azim: Life, Blog, Linux ER

ME (: Dev E Lover!

Ngopi Sebelum 'Prei'

Selamat pagi! Selamat Siang!

Kota Tuban hari ini ramai sekali. Tak seperti hari-hari sebelumnya. Mungkin ini efek dari bulan ramadhan yang beberapa jam lagi akan menghampiri. Mbak rama, memang selalu dinanti hadirnya. Setiap tahunnya mbak rama ini hanya ada sekitar 29-30 hari saja. Hari-hari dimana mbak rama ada selalu sesuatu banget.

Bakalan banyak 'makan sore' gratis, 'sarapan' gratis, dan juga bakalan banyak jajanan maupun makanan yang sebelum mbak rama ada, jajanan dan makanan itu susah ditemui. Misalnya saja kolang-kaling. Kalau di desa saya dulu, kolang-kaling bakal melimpah ruah ketersediaannya di pasar desa hanya ketika momen ada mbak rama.

Selain banyak sesuatu seperti diatas itu, kalau momen ada mbak rama ummat muslim diseluruh dunia tidak boleh makan maupun minum dari terbit matahari (katakanlah imsyak) sampai terbenamnya matahari ke peraduannya (katakanlah magrib). Harus berpuasa! Menahan hawa nafsu untuk makan dan minum dan hawa nafsu untuk melakukan hal-hal negatif.

Dalam momen-momen peralihan seperti hari ini, entah kenapa rasanya pengen memuaskan hasrat untuk makan sebanyak-banyaknya. Pengen ngopi sepuas-puasnya. Pengen makan camilan sebanyak-banyaknya. Dan pengen-pengen lainnya yang harus dituntaskan sebelum dilarang disaat mbak rama sudah datang.

Nah, siang ini saya pun juga merasa seperti itu. Pengen ngopi. Kebetulan hari ini nganterin temen yang mau beli gadget baru. Setelah muter-muter Kota Tuban yang ramai, sekitar 2 jam kemudian gadget yang ingin dibeli temen saya itu kebeli juga. Alhamdulillah.

Setelahnya tinggal coffee time!

Hari ini, saya ngopi dengan temen saya itu sebelum 'prei' (prei dalam bahasa Jawa berarti libur, karena tidak boleh ngopi disiang hari di saat ada mbak rama). Berbeda dengan hari-hari lainnya, kali ini tempat ngopi-nya berbeda. Tempat ngopi baru yang baru kali ini saya datangi.

Namanya Cak Mad Cafe Coffee. Berlokasi digang masuk sebelah toko gadget As Cell 2 Tuban.

Tidak ada yang spesial dari menu yang ditawarkan tempat ngopi ini. Hanya saja, yang menurut saya menarik adalah desain tempatnya yang unik. Berbeda, dan mungkin bisa dibilang vintage karena berada di sebuah bangunan rumah tua (yang kurang terawat). Jadi horor-horor gitu kan! Angin sepoi-sepoi menjadi sumber kesegaran di Cak Mad Cafe Coffee ini.

Cak Mad Cafe Coffee nampak depan
Cak Mad Cafe Coffee nampak depan 
 Ini salah satu yang unik. Mejanya perpaduan ban bekas mobil + lantai keramik utuh
Ini salah satu yang unik. Mejanya perpaduan ban bekas mobil + lantai keramik utuh
Penampakan menunya. Cewek gak bakal dapet feel ngopi disini
Penampakan menunya. Cewek gak bakal dapet feel ngopi disini
Disini, saya memesan Es Cappucino. Sudah ya, saya mau ngopi sebelum 'prei' dulu!

Bagi yang mungkin pengen tahu tempatnya, berikut ini saya berikan peta yang saya comot dari Google Maps. Posisi Cak Mad Cafe Coffee dalam peta ini berada di belakang Toko Saras.

21 Komentar untuk "Ngopi Sebelum 'Prei'"

Bisa aja ngeganti Ramadhan jadi mbak Rama, hehe oke lah
Berarti kita sams bray, saat ini pun gue lagi puas2in ngopi nih... cuma guemah di rumah... cafe nya juga keren... mejanya pake ban bekas gitu... jangan2 kursinya bekas jok tuh?

wah setuju mas, sebelum 'prei' kita puasin dulu ngopi sebelum mbak rama dateng. saya baca ini juga sambil ngopi loh. kopi sachetantapi. haha.

desainnya simpel mas, cuma ban sama keramik sebagai meja, terus duduk nya pake apa itu?
kayaknya enak kalau di kota tempat kita tinggada cafe khusus buat kopi. sayangnya di tempat saya belum ada. -_-

boleh juga tuh., ane juga ngopi dulu,. :v tapi sayangnya ane gasuka kopi , jadi susu aja:v salam kenal bro.,

Tuh Es cappucino-nya seger bener... Jadi kepengen minum es.
Ditempat gue juga sama. Biasanya sebelum puasa, semua orang pada puas-puasin apa yang nggak bisa dilakuin ntar pas puasa.

Kalo gue mah biasa doang... Karena emang udah terbiasa biasa... hahahaha :D

Wohoo kopinya ditambah dengan es grrrrr mantabb, sensasinya gak nahaaan :G

Si Rama memang sesuatu banget yah, selain bisa silaturahmi juga bisa nyicip makanan yang langka :D

ngomongin besok puasa, gue juga banyak-banyakin nyemil malem ini. takut kangen sama snack besok siang :v
gue gak pernah ke tuban geh, tapi seandainya kalo ada yang ngajakin ke tuban, gue bawa aja kali yee ke cafe cak mad ini :v

kalo kursinya sih lesehan bro. cuman pake karpet gitu..

feel ngopi itu sebenernya kalo bisa ngabisin segelas kopi dalam durasi waktu berjam2. itu yg ngopi sebenernya menurutku

disini mah banyak kafe2 macam ini. banyak juga yg menarik dari segi layout kafenya. cuman jarang ngopi sih, jadi ya cuma ini n beberapa aja yg bisa dibuat reportasenya...

duduknya lesehan bro. ngopi sachetan apalagi sendiri itu kayak ga ada bedanya sama minum air putih deh. hihihi

oke salam kenal balik bro rizki..

ditempatku sini ngopi itu ga harus minum kopi kok. bisa minum teh, susu, dll, karena kurang gimana gitu kalo nyebutnya ngeteh, ngesusu, makanya dibilang aja ngopi

ngomongnya terbiasa biasa, sebenernya pas buka dompet, ah sudahlah. haha

disini pun gitu

yup.. benul banget. di tuban sini yg bagian kota sebenarnya ada sebuah tempat di daerah kampung arab yg nyediain bubur khusus yg adanya pas ramadhan aja. mungkin nanti kalo punya kesempatan bakal buat reportasenya

hehe.. puas2in aja. tadi lihat2 isi dompet juga lho kalo posisinya sebagai anak rantau. ntar kehabisan duit malah bahaya.

main sini lah.

Nggak kerasa besok udah mau puasa aja ya. Mbak Rama udah dateng nih! :D

Cappucino ice-nya mantep banget. Jadi ngiler gue liatnya. Apalah daya gue yang cuma bisa ngopi indocafe serebuan, ngeliat cappucino itu.

Gue hari ini juga puas-puasin makan cemilan ah. Besok kan udah puasa. Siang-siang nggak boleh nyemil. yaudah lah, gue mau nyemil sebelum 'prei' dulu :D

sama nih, karena besok puasa jadi pengen banget hari ini makan sepuas-puasnya.

mbak Rama berarti suaminya mas Adhan dong
heheh,

Kolang kaling itu kayaknya jadi makanan wajib ya kalau puasa

Wah ketemu blogger energy domisli Tuban...
Vey Bojonegoro loh. Hehehe

eh konsep mejanya lucu yak. Kenapa gitu kok pakai ban bekas?
Sebagai upaya menghemat kayu atau memang suka yang unik-unik pemilik warkop nya? Itu lesehan atau gimana? Hehe

Mbak rama memang menjadi berkah tersendiri disetiap kali datangnya.
Mendadak banyak yang jual korma, mendadak juga pasar sorenya jadi rame.

Tapi kegiatan lo muas-muasin makan dan minum sebelum puasa itu bener. Kapan lagi muasin perut kalau udah puasa hahaha

Wah, kalo tentang ngopi sih, setiap sebelum makan sahur gue juga ngopi mulu. Niatnya pengen berhenti ngopi susah banget, karena keluarga menjunjung tinggi budaya eropa #eh #apahubungannya.

wah, emang bener-bener enak yg kayak gituan. Apalagi kalo gratis, tambah enak lagi..

Wah, jadi ceritanya puas-puasin ngopi sebelom mbak rama dateng, asal gak puas-puasin hal yang negatif aja ya, hehehe... :v

btw, cafenya unik banget yak... masa mejanya dari ban bekas + keramik, tapi ada WIFI gratis kan? hehehe.. kapan-kapan kalo ke tuban mau dah mampir ke cak mad cafe ini.

Alhamdulillah ngeliatnya pas hari pertama puasa, duh kegoda akhirnya.. Eh ini aku buka blognya yang versi mobile tapi kok kadang ngeload ke blog lain ya. Maksudnya loading blog ini selesai tiba-tiba buka blog lain secara otomatis.

Cafenya suasananya enak ya, pas kalo dipakai buka bersama..

aku cuma baca saja ahh soalnya aku engga suka kopi hehe

Tinggalkan opini Anda, untuk turut dalam postingan ini [komentar dimoderasi dulu].

Back To Top